Pengalaman pertama kirim surat di POS Indonesia

Dipublikasikan pada 9/12/2014 02:24:00 PM oleh Info Astronomy 0 Comments


Awal pengalaman ini bermula dari isengnya gue nulis sepucuk surat untuk saudara laki-laki gue. Kebetulan, entah dia gaptek atau apa, dia gak punya alamat email. Gak hanya itu, Facebook, Twitter dan sejenisnya pun dia gak punya.

Kampret. Jadi susah kan hubungin dia. Mana nomor telepon gonta-ganti terus.

Oke, kembali ke kisah gue. Waktu itu, 10 September 2014, gue akhirnya dapet hari bebas untuk diri sendiri. Ya, bebas dari kesibukan sehari-hari.

Gue sempetin nulis surat buat saudara laki-laki gue, setelah ini kita sebut aja "Ojo" ya, malem harinya tanggal 9 September 2014. Nah, hari bebas itu awalnya gue manfaatin buat main ke toko buku di daerah Matraman, Jakarta Timur.

Gue berangkat ke toko buku sekitaran jam 10 pagi, baru buka. Mungkin gue pengunjung pertama. Masih sepi sih, mamang-mamang dan mbak-mbak kasirnya aja masih sibuk nyisir. Gue juga sempet disenyumin satpam. Entah apa maksudnya, semoga ini bukan cinta....... halah.

Di toko buku, gue menghabiskan waktu sampe 5 jam lah ya kira-kira. Dari jam 10 pagi sampe sekitaran jam 3 sore. Gue gak sempet liat jam.

Lamanya di toko buku bukan karena nyari buku yang bagus. Tapi iya sih, cari buku yang bagus, buat dibaca di sana. Yaaaa, begini lah cara gue buat manfaatin toko buku: sebagai perpustakaan terupdate. Buku apa aja ada di sana. Dari buku yang jelasin apa itu buku, sampe buku cara membekukan diri biar bisa hidup kembali di masa depan.

Ngaco.

Selesai dengan ritual gue di toko buku tadi, gue langsung caw ke kantor POS di daerah Tebet Barat, Jakarta Selatan. Cukup jauh dari toko buku. Perjalanan kira-kira 3 jam, kalo jalan kaki. Ya iyalah!

Untungnya gue bawa motor sendiri, cuma butuh 15 menitan udah sampe.

Gue parkir motor di depan kantor POS. Pertama sampe, gue mikir, "Gila, udah direnovasi nih bangunannya?" Gue kaget ternyata tampilan bangunan kantor POS di Tebet Barat ini udah berubah sejak terakhir kali gue ke sana: tahun 2007. Hehehehehe.

Di depan pintu masuk, ada satpam dengan perut buncit, senyumin gue. Persis kayak yang di toko buku. Sial, apa karena gue ganteng? Tapi, kenapa harus laki yang senyumin gue?! Kenapaaahh?!!

Uhuk.

Kantor POS sekarang udah lebih modern (menurut gue), sebelum duduk, kita harus ambil nomor antrian di sebuah komputer layar sentuh. Gue dapet nomor C083 saat itu.

Gak sampe nunggu 10 menit, nomor gue dipanggil. Gue ke loket nomor 1. Di loket, mbak-mbak yang mendata kiriman tanya ke gue, "Apa isinya nih, mas?"

"Eh, iya, itu surat, mbak." jawab gue, agak gugup.

"Oh gitu, bentar ya, mas." mbak-mbak penjaga konter langsung masukin alamat yang dituju yang udah gue tulis di badan amplop. Eh iya, ternyata sekarang gak pake perangko lagi, jadi cara kerjanya mirip jasa antar dokumen JNE.

Selesai mbak-mbaknya ngetik, gue dikasir kartu kuning. Bukan, gue gak ngelanggar pemain tim lain. Gue cuma berusaha ngambil bola kok. Kenapa jadi ngomongin bola gini? Bodo.

Kartu kuning ini buat bukti pengiriman, ada nomor resinya juga di sana. Setelah itu dimintain tarif pengiriman. Murah ternyata, hampir 70% lebih murah dari jasa pengiriman lain.

Semua kelar, gue pulang.

Keesokan harinya, 11 September 2014, ternyata surat udah diterima saudara laki-laki gue. Ya, ini sih menurut data tracking di situs web POS Indonesia aja. Semoga beneran udah sampe deh ya suratnya.

Udah dulu ya curhatnya. Sampe ketemu lagi di ketidakpentingan lainnya di blog ini!

0 komentar:

Punya pendapat tentang tulisan di atas? Beri komentar Kamu di bawah ini.