[REVIEW] Enaknya Naik GoJek

Dipublikasikan pada 7/01/2015 01:39:00 PM oleh Riza Miftah Muharram 0 Comments


Mamang-mamang Gojek dan helmya. Foto kredit: Gojek Indonesia
Hmmmhph..

Udah beberapa bulan ini gue gak nulis di blog pribadi tercinta, bukan karena gue sibuk, tapi karena males. Gue yakin ini juga alesan beberapa blogger kenapa gak update tulisan di blognya. Muehehe..

Ok, kali ini gue mau nge-review sebuah kemajuan teknologi di abad ke-21 yang disebut: Gojek. Iya, gue rasa ini adalah sebuah kemajuan teknologi. Gimana enggak, kita bisa dapetin ojek tanpa harus cari pangkalan ojek, tinggal main gadget dan mamang-mamang ojek pun datang dengan senyuman menawan.

Jadi ini yang selama ini sangat membantu gue dalam hal mobilitas. Yoi, gue emang gitu orangnya, sok banget. Biarin.

Awal kenal Gojek pas awal-awal bulan Februari 2015, gue lagi dikejar waktu buat pergi ke sebuah tempat. Naik transJakarta, udah pasti lama dan macet. Naik angkot, itu pilihan bodoh. Naik pesawat, lah gue takut terbang. Naikin pacar, gue jomblo jir..

Alhasil ketemulah gue dengan aplikasi Gojek.

Apa itu GoJek?
GoJek itu buat gue adalah komunitas ojek. Sistemnya sama sekali gak ribet. Asal punya koneksi internet, semua akan lancar jaya. Ini caranya:

1. Download aplikasi GoJek di App Store atau PlayStore.
2. Sign Up pakai email.
3. Pilih lokasi penjemputan,
4. Pilih lokasi tujuan.
5. GoJek akan mengkalkulasikan ongkosnya. Per kilometer Rp 4 ribu. Minimum payment Rp 25 ribu.
6. Pilih metode pembayaran.
7. Muncullah dengan canggihnya peta dengan mamang ojek ber-GPS yang ngambil order kita. Langsung kelihatan mamang ojeknya udah sampai mana.

Gak lama nunggu, datenglah mamang-mamang ojek berkostum hijau lengkap dengan helm yang juga hijau dengan bertuliskan "GOJEK". Dia nyamperin gue, langsung tanya nama gue, "Riza ya?"

"Eh, iya, mas. Mas siapa ya?"

"Lah, saya Gojek mas."

"Oiyak."

Sebelum jalan, mamang-mamang Gojek ngasih gue masker gratis dan helm. Gue kira helmnya juga gratis, ternyata kagak. Kan lumayan ya, 10 kali naik Gojek gue bisa dapet 10 helm, 1 helm gue jual 300 ribu. Alhasil gue dapet 30 juta dari jualan helm hasil naik Gojek.

Bangke, ini kenapa jadi bahas rencana jualan helm?!

Ini mamang Gojek pertama gue, namanya Mang Zaenal.
Di perjalanan, mamang-mamang Gojeknya ramah banget. Pasti sedikit-sedikit ngajakin kita ngobrol. Gue yang notabene introvert sedikit terganggu sama keramahan mamang-mamang Gojek yang ngajak ngobrol ini. Dan ditambah gue agak budek kalo lagi pake helm.

Pernah mamang-mamangnya tanya, "Dari mana, mas?"

"Nggak itu tadi keponakan saya." jawab gue.

Setelah itu gak ada pertanyaan lain dari mamang-mamang Gojek.

Jadi, ini review gue tentang enaknya naik Gojek. Ini moda transportasi yang aman kok, ojeknya gak ugal-ugalan, dan yang terpenting: helmnya gak bau hamster. Iya, gue sering cium helm dari ojek reguler sebelum jalan, dan ternyata bau hamster. Tepatnya, poop hamster.

Buat kalian yang baru pertama pake Gojek, jangan lupa masukin nomor referral di bawah ini di bagian App Wallet:

542606276

Kalian bakal dapet free credit sebesar Rp 50 ribu! Credit ini jadi semacam voucher dan bisa dipakai langsung buat naik GoJek. Lumayan banget kan. Semua yang punya aplikasi GoJek bakal punya nomor referral semacam ini. Bisa direkomendasikan ke temen yang belum pakai aplikasi GoJek biar elu dan temen lu masing-masing dapet Rp 50 ribu.

Ayok naik Gojek, cyin!

0 komentar:

Punya pendapat tentang tulisan di atas? Beri komentar Kamu di bawah ini.