Jadi Penerjemah Twitter

Dipublikasikan pada 12/31/2016 03:11:00 PM oleh Riza Miftah Muharram 0 Comments


Uwuwu

Gue akan selalu mengingat tanggal ini, 31 Desember 2016. Ini mungkin jadi hari paling bahagia dalam hidup gue (so far..). Pertama, tabungan gue akhirnya cukup untuk beli laptop baru, yang dengan bangga gue pakai untuk ngetik tulisan ini. Dan kedua, gue "diangkat" jadi penerjemah yang "diakui" oleh Twitter! Goks!

Gue gak bakal bahas tentang beli laptop baru, tapi kayaknya menarik untuk bahas tentang cerita gue yang jadi penerjemah Twitter.

Jadi, buat yang belum tau, Twitter memiliki sebuah komunitas penerjemah, atau Twitter Translations Center (TTC). Di TTC ini, banyak sukarelawan dari seluruh dunia yang tertarik untuk menerjemahkan Twitter ke dalam bahasanya masing-masing.

Seperti yang kita tau, Twitter adalah situs microbloging besutan Amerika Serikat. Saat pertama kali meluncur di dunia maya, Twitter jelas masih punya satu bahasa dong, bahasa Inggris. Nah, keberadaan TTC ini adalah sebagai pusat penerjemahan Twitter ke berbagai bahasa di dunia. Itulah kenapa sekarang Twitter tersedia di segala bahasa, baik itu Bahasa Indonesia, Bahasa Thailand, Bahasa Turki, Bahasa Jerman, dan masih banyak lagi.

Gue sendiri kenal TTC di tahun 2012. Jadi sejak empat tahun lalu, gue berusaha aktif untuk menerjemahkan Twitter ke dalam Bahasa Indonesia di TTC. Inget ya, aktivitas penerjemahan ini sifatnya sukarela, lu gak akan dibayar Twitter!

Yang menarik dari TTC ini adalah, setiap penerjemah yang aktif bakal dapet "hadiah" sebuah lencana (badge) "Penerjemah", bentuknya globe biru yang bakal muncul di sisi kanan nama profil. Mirip-mirip kayak lencana "Akun Terverifikasi". Sayangnya, gue gak pernah dapet lencana itu sejak gabung ke TTC tahun 2012.

Tapi kekecewaan itu berakhir sudah. Hari ini, 31 Desember 2016, gue akhirnya dapet lencana "Penerjemah" coy!

Skrinsyut dari akun Twitter pribadi
Asli, dengan diberikannya lencana ini, gue jadi semakin termotivasi dan semangat untuk terus aktif di TTC. Dan yang pasti, gue jadi semakin keren dong ya. :p

Eh, gimana cara dapetnya tuh za?

Pengen tau banget, atau pengen tau bulet? Sejak Agustus 2016 kemarin, TTC memperkenalkan yang namanya Poin Karma. Poin ini bakal lu dapetin ketika terjemahan lu diterima Twitter, atau ketika ada orang yang menerjemahkan sebuah kata, lalu lu vote terjemahan itu, dan pihak Twitter menerima terjemahannya, lu juga bakal dapet poin.

Nah, untuk dapetin lencana "Penerjemah", lu harus ngumpulin 300 Poin Karma. Gampang kan? Nantinya, setelah berhasil raih 300 Poin Karma, dalam 24 jam pihak Twitter bakal hubungin lu via email kalo lencana "Penerjemah" udah muncul di akun lu. Goks!

OIYA, dilarang keras nih untuk gabung di TTC kalo cuma untuk dapetin lencana "Penerjemah". Niscaya lu gak akan pernah dapet lencana itu. Jangan lupa juga ikutin kaidah-kaidah penerjemahan Twitter untuk Bahasa Indonesia.

Kuncinya adalah, a key!

Eh..

Kuncinya adalah, sabar. Bayangin aja, gue butuh 4 tahun untuk dapetin lencana ini. Dan ya, lencana ini bisa dicopot Twitter kalo kita gak aktif di TTC. Kalo mau lencananya jadi permanen, kumpulin deh tuh sampe 10.000 Poin Karma.

Akhir kata, terima kasih udah mau baca tulisan gue yang terkesan pamer ini (tapi emang bener sih, ini pamer! Hahahaha! Mamam lu! Kejar sono 300 Poin Karma! Hahahaha!!).

Wassalamualaikum bro.

Dan selamanya.

0 komentar:

Punya pendapat tentang tulisan di atas? Beri komentar Kamu di bawah ini.